Wednesday, August 12, 2009

Suami itu Harus Ganteng !




Oleh : Ibnu Latif

Seorang wanita datang kepada Amirul Mukminin Umar Ibnu Khattab. Ia datang bersama suaminya. Sebelum keduanya bercerita, penampilan dua orang suami istri tersebut sudah membuat Amirul Mukminin mengernyit dahi. Si istri berpenampilan rapi, sedang suami kumal dan acak-acakan. Hampir-hampir tak ada yang bisa diapresiasi kecuali keimanannya saja.

Benarlah yang dipikirkan Amirul Mukminin, sang Istri datang untuk membicarakan perihal packaging suaminya. ”Wahai Amirul Mukminin” katanya lantang, ”berilah keputusan bagiku dan bagi suamiku yang bersikap seperti ini”. Nadanya menyiratkan kejengkelan dan putus asa. Barangkali sebelumnya, proses saran hingga kritik sudah habis-habisan si istri lakukan. Tapi namanya laki-laki, kalau dari mulut istri sendiri biasanya tak mempan.
Umar menghela nafas. Tak bisa ditutupi sesungguhnya beliau merasa tergelitik. Maka tanpa babibu Umar kemudian memerintahkan pembantunya untuk membawa si Suami ke kamar mandi. ”Mandikanlah ia, potong kukunya, pangkas rambutnya dan bawalah ia kemari lagi”, perintah Umar tegas.

Setelah si suami kembali kehadapan istrinya dan Umar, sang istri terkejut melihat ”kemasan” sang suami yang berubah total. Tampak lebih rapi, jambang-jambangnya tersisir rapi, dan kukunya bersih. Sudah muncul tampannya dan lebih segar dari biasanya. Melihat penampilan sang suami yang necis dan klimis, sampai-sampai sang istri malu kepada Amirul mukminin dan berkata, ”wahai hamba Alloh, dihadapan amirul mukminin berani-beraninya engkau berlaku demikian?”. Ah, dasar wanita. Biarpun sesungguhnya dihatinya amat senang melihat suaminya seperti itu. Inginnya segera ia menutup urusan dan pulang bersama suami.

Di sela-sela kegirangan suami istri tersebut, Umar berkata kepada hadirin yang ada disitu, ”hendaknya kalian selalu berpenampilan bersih dihadapan istri-istri kalian, karena mereka ingin kalian selalu berpenampilan bersih dan berdandan, sebagaimana kalian ingin mereka selalu berpenampilan bersih dan berdandan, (Haqquz Zauja ‘Ala Zaujatih, Thaha Abdullah Afifi).

Perhatikan sekali lagi wahai suami, pesan Amirul Mukminin itu.
Jaga penampilan Anda di depan istri. Sebagaimana si fulan suami itu tadi, para suami biasanya tidak terlalu memperhatikan perihal penampilannya dihadapan istri. Yang paling sering adalah, pulang kerja malas mandi, malas sikat gigi bahkan lebih parah baju kantor tidak diganti-ganti. Tidur sampai besok pagi.

Sangat jauh bila dikaitkan dengan perihidup Rosulullah dalam menjaga kebersihan dan kerapian tubuh. Adalah Rosululloh beliau sangat memperhatikan penampilan fisiknya. Beliau tidak pernah lupa untuk memperbaharui wudhu, menyisir rambut, memakai celak, merapikan janggut, meminyakinya, mencukur bulu-bulu, dan memakai parfum. Maka tak heran, bila di dalam dan di luar rumah beliau selalu menjadi pribadi yang menyenangkan untuk dipandang. Jelas bukan karena pakaian beliau yang sangat mahal dan mewah. Tapi kebersihan dan kerapian beliau dalam membawa diri dan busananya.
Rosulululloh sangat menekankan kepada kita untuk menjaga kebersihan diri. Anas bin Malik berkata : “Telah ditentukan waktu kepada kami memotong misai (kumis), memotong kuku, mencabut bulu ketiak dan mencukur bulu ari-ari agar kami tidak membiarkannya lebih daripada empat puluh malam.” (Hadis riwayat Muslim)

Dalam satu kesempatan beliau pernah bersabda, ”jagalah kebersihan, karena sesungguhnya islam itu bersih” (HR. Ibnu Hibban)Maka tak ada alasan bagi para suami untuk tidak menampilkan ”kemasan” terbaiknya di hadapan istri. Sungguh, ini bukan hanya urusan memotong kuku dan berbersih diri semata. Lebih prinsip dari itu, disitu akan terbaca sebuah penghormatan dan penghargaan tinggi seorang suami kepada istrinya. Seorang istri akan merasa dihargai dan dihormati ketika suami terlihat berusaha berdandan rapi di hadapannya. Ehem, hatta misalnya karena faktor sudah dari ”pabriknya”, perubahannya barangkali tak signifikan. Tak masalah, pak.


Berdandan rapi dihadapan istri juga adalah bentuk keadilan kita sebagai seorang suami. Bila diluar kita mempersembahkan penampilan terbaik kepada orang lain, lalu mengapa dengan istri sendiri kita justru asal-asalan?. Tak adil rasanya kita berlaku demikian. Adil juga berkaitan dengan karena kita sudah menerima penampilan terbaik dari istri. Setiap pulang kerja mereka menyambut dengan dandanan menarik atau bila kita pulang dari luar kota ia siapkan diri sejak siang hari. Maka tak adil bila kita tidak mengimbangi usaha mereka.

Kisah seorang istri yang komplain perkara suaminya kepada Umar tadi, dalam sisi lain, barangkali bukan karena kepentingan pribadi dirinya yang merasa tidak dihargai. Barangkali, si istri komplain kepada Umar lantaran malu dengan suaminya sebagai warga masyarakat Madinah. Menurut istri, berpenampilan buruk diantara kolega-kolega, sangat menurunkan martabat keluarga.

Kebanyakan ibu-ibu juga begitu. Mereka marah-marah ketika suaminya ikut rapat RT dengan pakaian yang tidak bagus. Atau setiap berangkat kondangan mesti ada prahara dulu karena baju yang dipakai suami itu-itu saja. Suami harus mengakui dalam hal ini para wanita lebih sensitif terhadap hal-hal yang demikian. Jangan sampai dianggap mengganggu, karena pada dasarnya mereka melakukan itu adalah untuk kebaikan kita.

Suatu ketika Rosululloh didatangi seorang laki-laki yang berpakaian kumal. Lalu Rasulullah bertanya kepadanya, ”apakah kamu punya harta?” ia menjawab ”ya, saya punya”. Beliau bertanya lagi, ”harta dari mana?” ia menjawab ”dari semua harta yang telah Alloh berikan kepadaku,”. Kemudian Rosululloh bersabda, ”jika Alloh telah memberikanmu harta, maka hendaklah kami perlihatkan bekas nikmat Alloh dan karomah-Nya yang telah diberikan kepadamu” (HR. Nasai)
Nikmat Alloh boleh kita tunjukkan kepada orang lain. Bahkan tidak hanya boleh, namun sangat disarankan oleh Rosululloh sebagai wujud rasa syukur. Bila harta cukup untuk beli minyak rambut, beli pakaian baru, beli cukur rambut dan beli minyak wangi, maka harta itu jangan disimpan-simpan saja atau habis hanya untuk makanan. Belanjakan sebagian harta untuk perawatan diri. Sungguh itu adalah penunaian hak diri kita dan merupakan penjagaan martabat secara pribadi maupun sebagai seorang muslim.

Jangan sampai kita termasuk yang di kritik oleh nabi seperti syetan karena tampilan yang acak-acakan. Seorang pemuda datang kepada nabi dengan rambut dan jenggot yang acak-acakan. Lalu nabi menyarankan dia untuk merapikan rambut dan jenggotnya. Setelah si pemuda datang kembali dalam keadaan rapi, Rosululloh kemudian bersabda, ”bukankah potongan rambut yang begini lebih bagus daripada seseorang datang dengan rambut yang acak-acakan seperti syetan” (Riwayat Malik dalam Al-Muwatha’)

Lantas, bagaimana cara berpenampilan yang baik ?, secara teknisnya Anda lebih mengerti. Atau tanyakan istri. Yang pasti pada prinsipnya, berpenampilan baik kita lakukan karena dua hal. Pertama, mengikuti sunnah rosul sehingga kita mendapat pahala karenanya. Kedua, menghargai istri sehingga kita mendapat cintanya, lebih mesra InsyaAlloh. Wallohu ‘Alam Bisshowab


dicopy paste tanpa permisi dan tanpa ijin dari www.nurulhayat.org

1 comment:

Hazelnut_Sensation said...

iya la..suami-suami harus ganteng.. :)itu bener..